Sate lipan bara beri pulangan lumayan di Vietnam

Sate lipan bara beri pulangan lumayan di Vietnam
Oleh FAUZAN UDA AHMAD

SEORANG pemuda Indonesia dikenali sebagai Ricky Santri Kurniawan, 22, menyambut dengan ramah ketika wartawan berkunjung ke rumahnya.
Beliau tinggal di Dusun Belimbing, Desa Melati II, Kecamatan Perbaungan, Serdang Bedagai, Sumatera Utara.

Permuda ini telah mengeksport 100,000 lipan bara (kelebang) atau sekitar 460 kilogram ke Vietnam sejak awal Ogos lalu, lapor Serambi Indonesia.
Di belakang rumahnya, kelihatan beberapa orang pekerja membakar lipan untuk dijadikan sate.

Sementara itu, seorang pekerja lain mengangkat papan kayu dari atas tungku yang berasap. Di atas papan itu, terdapat ratusan sate lipan yang sudah kering.

Lipan-lipan itu akan dieksport ke Vietnam bulan ini.

Dua orang wanita separuh usia duduk berlunjur dan sibuk menyelipkan sebatang potongan pelepah sawit runcing ke kepala dan ekor lipan yang sudah mati.

Sementara itu, dua perempuan muda juga tidak kalah sibuknya.

Satu persatu lipan diukur panjangnya.

Disisihkan lipan yang badannya cacat, hanya lipan berbadan utuh yang dijadikan sate.

Lipan-lipan itu didinginkan selama semalam dengan menyimpannya dalam peti sejuk.

Menurut Ricky perniagaan yang dijalankan adalah sebagai meneruskan usaha yang dijalankan oleh ayahnya, Rusmin, 50, sejak tahun 1986.

Lipan bara atau kelabang mudah diperoleh di daerahnya terutama di kawasan kebun sawit.

“Di kebun sawit itu banyak, atau di daun-daun kering koko, banyak itu. Tapi jumlah tangkapan itu kan soal rezeki juga,” katanya.

Menurut Ricky, dia adalah salah satu dari 10-20 pengumpul lipan di daerahnya.

Mencari lipan, katanya, dilakukan oleh 80 peratus petani atau buruh tani kemudian menjualnya kepadanya.

Biasanya seorang petani hanya dapat menangkap beberapa ekor sahaja, namun ada ketikanya mampu menangkap antara 60-80 ekor.

Lipan yang terkumpul sudah tidak memiliki bisa lagi. Petani yang menangkapnya terus mematahkan dua bahagian sengatan pada bahagian kepala.

Setelah itu, lipan disusun di atas papan dawai besi untuk selanjutnya dikeringkan di atas perapian atau bara selama beberapa jam.

Lipan yang sudah kering itu kemudian disusun di dalam kotak kedap udara.

Dia mengiklankan sate lipannya di media sosial untuk melebarkan pemasaran yang selama ini dilakukan di Medan, Jakarta dan Surabaya sahaja.

“Saya tak tahu ini lipan di sana (Vietnam) dijadikan apa. Tapi kalau di sini untuk makanan ikan arwana. Ada juga yang kata untuk ubat kuat, tak tahu lah,” katanya.

Untuk satu kilogram lipan yang dihantar dijual pada harga Rp 1.2 juta (RM360) dengan setiap hantaran seberat 460 kilogram.

Eksport ke Vietnam menjadi kenyataan apabila seorang pembeli dari Vietnam datang sendiri ke rumahnya dan melihat langsung cara pembuatan sate lipan. Lalu kerjasama dijalinkan.

Walaupun terdapat 10-20 orang pengusaha sate lipan di daerahnya, namun dia merupakan individu pertama melakukan kegiatan eksport ke Vietnam.

–BebasNews
Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published.