Kaki pembohong di Malaysia meningkat

Kemampuan untuk memahami bila, kenapa dan bagaimana orang berbohong membantu anda mewujudkan hubungan yang lebih jujur dan menghalang bencana daripada berlaku kerana dimaklumkan secara palsu atau tidak benar.

Kaki pembohong di Malaysia meningkat
Oleh AZIZI AHMAD

 

KITA didapati berbohong, menipu dan membuat percakapan pusingan U beberapa kali sehari.

Ramai yang mengaku dan kerap memaklumkan mereka melakukan perkara hebat terutama ketika membentangkan kertas kerja walhal mereka sebenarnya berdepan dengan hari yang mengerikan atau tidak tahu sebenarnya apa yang dibentangkan
Pembohongan boleh bermula dari pembohongan sunat (maaf tiada istilah ini dalam hukum agama), pembohongan yang serius dari orang tersayang dan majikan yang berpotensi mengubah hidup anda.

Kemampuan untuk memahami bila, kenapa dan bagaimana orang berbohong membantu anda mewujudkan hubungan yang lebih jujur dan menghalang bencana daripada berlaku kerana dimaklumkan secara palsu atau tidak benar.

Pada pandangan saya, bilangan ahli pembohong, penipu dan para pusingan U dalam masyarakat Malaysia semakin meningkat dari sehari ke sehari; dari mereka yang bergelar YAB, YB (fikir sendiri istilah ini) kepada yang berkedudukan sebagai ‘marhaen’.
Menurut ahli psikologi Jeff Jancock, terdapat beberapa perkara yang dapat menjelaskan ‘sains pembohongan’.

Namun sains pembohongan tidaklah perlu dijadikan sebahagian dari ‘unit mata pelajaran teras’ dalam kurikulum pendidikan di sekolah.

Walaupun anda mungkin beranggapan anda seorang yang jujur, secara statistik anda juga adalah pendusta.

Para penyelidik menganggarkan purata seorang berdusta sekurang-kurangnya sekali atau dua kali sehari. Sekiranya anda tidak mempercayai, tanyakan soalan ini kepada diri sendiri:

• Adakah anda memberi pujian dan menghargai mereka yang tidak sebenarnya hebat?

• Pernahkah anda memberitahu seseorang yang anda telah melakukan sesuatu dengan baik tetapi hakikatnya, anda sudah keletihan dan menghadapi minggu yang mengerikan?

• Adakah anda pernah memberitahu rakan anda bahawa anda sibuk untuk mengelakkan daripada bercakap dengan mereka untuk tempoh masa yang panjang atau melakukan sesuatu dengan mereka?

Jika anda menjawab ya kepada mana-mana soalan tersebut, maka anda telah berbohong. Ini hanya merupakan beberapa senario biasa yang mencetuskan pembohongan. Jadi kita semua, sebenarnya adalah ‘penipu’.

Yang baiknya adalah, kebanyakan dari kita adalah jujur. Kajian terkini menunjukkan bahawa ‘kebanyakan’ pembohongan adalah dari mereka yang sama; dan kumpulan ini dinamakan sebagai ‘pembohong prolifik’.

‘Pembohong prolifik’ adalah mereka yang dikesan sering berbohong dengan kerap atau lebih dari lima kali sehari.
Mereka juga berusia agak muda, lelaki dan memegang jawatan kanan. Mereka akan berbohong dan menipu rakan dan keluarga sendiri.

Mereka juga menganggap berbohong boleh diterima dan tidak akan menipu untuk membantu orang lain kecuali untuk kepentingan diri sendiri, seperti menyimpan sesuatu rahsia.

Pegawai polis merupakan mereka yang cukup bijak dalam mengesan ‘pembohongan’ dan berupaya mengenal pasti mereka yang tidak jujur.

Melalui latihan, mereka berupaya mengesan ‘penipuan’ kerana ‘orang yang bersalah’ sering kali secara tidak sedar mempamerkan ‘kesan tekanan’ dan ini merupakan isyarat seseorang itu berbohong.

Sungguh pun orang yang tidak bersalah akan berasa tertekan apabila dipanggil oleh pihak polis kerana cuba untuk membuktikan mereka tidak bersalah; yang dikesan adalah bagaimana ‘yang dipanggil’ bersikap dan berkelakuan berbeza dibandingkan dengan apa yang diharapkan semasa di panggil yang menyerlahkan pembohongan.

Anda pastinya akan dapat mengetahui atau mengesan pembohongan dengan lebih baik jika anda sudah biasakan dengan keadaan sesuatu perkara.

Para pengkaji mendapati, jika anda sudah ‘biasa’ dengan sesuatu keadaan atau situasi ; ia akan memberi laluan kepada ‘penghakiman yang tepat’ mengenai kebenaran atau penipuan.

Orang yang tidak biasa dengan perkara yang mereka tahu tidak dapat membezakan pembohongan daripada kebenaran pada kadar 50 peratus.

Manakala mereka yang ‘tahu ‘ akan situasi mereka dapat mengesan penipuan pada kadar lapan hingga dua puluh tiga peratus lebih ketepatan.

Mereka yang ‘tahu’ akan mempunyai lebih banyak maklumat asas dan isyarat kontekstual untuk dirujuk.

Kajian juga mendapati bahawa manusia lebih bersedia berbohong untuk menerima insentif yang memberi manfaat kepada seluruh pasukan mereka dan bukannya insentif yang hanya untuk diri mereka sendiri.

Penyelidik mengesyaki kesediaan untuk ‘berbohong’ bagi pasukan adalah agar tidak seorang individu utama akan disalahkan kerana ia akan menjadi kegagalan pasukan.

Kekerapan berbohong berubah mengikut medium, penyelidik telah mendapati bahawa orang lebih cenderung berbohong apabila menggunakan e-mel berbanding pen dan kertas. Ini adalah sesuatu yang gila dan pelik!

Sungguh pun ia hanya dalam bentuk teks; seseorang akan lebih berbohong, mendedahkan kurang maklumat dan merasa lebih wajar apabila menggunakan e-mel daripada ketika menghantar mesej melalui pena dan kertas.

Menurut kajian itu, “Penemuan itu konsisten, sama ada tugas itu memberi jaminan kepada peserta bahawa pendustaan mereka sama ada akan atau tidak akan ditemui oleh rakan-rakan mereka.”

Bagi kebanyakan orang, berbohong tentang suatu peristiwa meningkatkan kepastian bahawa acara yang dipersoalkan itu tidak pernah berlaku apabila ditanya mengenai hal itu kemudian.

Walau bagaimanapun, sepuluh hingga enam belas peratus peserta mampu mengingatkan mereka tentang kebohongan mereka kerana mereka menganggap pembohongan mereka adalah sebenarnya benar.

Penyelidik percaya bahawa dalam kes-kes yang menceritakan kebohongan, mereka menggunakan kekuasaan imaginasi untuk mengubah ingatan.

Kegiatan imaginasi yang sangat jelas dapat menipu otak untuk melabelkan pembohongan sebagai ingatan atau kenangan.

Jika anda fikir sukar untuk berbohong dalam bahasa ibunda, cuba berkelentong dalam bahasa kedua.
Penyelidik telah mendapati bahawa orang menunjukkan tindak balas tekanan yang lebih besar apabila berbohong dalam bahasa kedua kerana ia sudah lebih mencabar untuk bercakap bahasa kedua dan berbohong meningkatkan tekanan kognitif.

Dalam satu kajian tertentu, keputusan menunjukkan bahawa dua faktor utama mempengaruhi sifat fisiologi individu apabila mereka berbohong dalam bahasa lain:

1) keghairahan akibat emosi yang berkaitan dengan kebohongan, dan

2) kebimbangan tentang menguruskan pengeluaran ucapan dalam bahasa bukan bahasa asli.

Jika anda mengesyaki seseorang mungkin berbohong kepada anda tetapi tidak pasti, cara mudah untuk mengetahui adalah bertanya soalan ‘Kenapa?’

Adalah lebih sukar bagi orang untuk berbohong tentang mengapa mereka melakukan sesuatu atau mengapa sesuatu berlaku daripada mereka untuk berbohong tentang fakta asas.

Jika seseorang berjuang dan berusaha untuk menjelaskan niat mereka, ia adalah tanda utama yang mereka berbohong.

BebasNews

Nota: Penulis merupakan seorang pendidik kanan (senior).

Please follow and like us:
error

Leave a Reply

Your email address will not be published.