Usah jadi api dalam sekam, enau di belukar – Sahruddin

Beliau turut menegaskan supaya tidak ada yang menjadi api dalam sekam atau enau dalam belukar yang hanya melepaskan pucuk masing-masing kerana yang kalah menjadi abu dan menang menjadi arang - tiada manfaat diperoleh daripada tindakan itu.

Usah jadi api dalam sekam, enau di belukar – Sahruddin
MENTERI Besar Johor Datuk Dr Sahruddin Jamal (tengah) bersama para pelajar Sekolah Menengah Kebangsaan Tasek Utara selepas majlis Perhimpunan Rukun Negara dan Pelancaran Program Penghayatan Rukun Negara Peringkat Negeri di SMK Tasek Utara, hari ini. — fotoBERNAMA

 

Oleh LUQMAN HAZIQ ABDULLAH

 

JOHOR BAHRU – Aspek perpaduan bukan hanya untuk diucapkan menjadi ‘manisan’ bibir, tetapi harus difahami, dihayati dan dibudayakan dalam kehidupan.

Andai semua warganegara dapat melakukan dan menghormati sensitiviti kaum lain yang berbilang di negara ini, pasti semua rakyat akan terus hidup harmoni.

Justeru, Menteri Besar, Datuk Dr. Sahruddin Jamal meminta semua pihak bukan sahaja terus menjaga aspek berkenaan, malah sentiasa menyemarakkan semamgat perpaduan dan keharmonian itu.

Beliau turut menegaskan supaya tidak ada yang menjadi api dalam sekam atau enau dalam belukar yang hanya melepaskan pucuk masing-masing kerana yang kalah menjadi abu dan menang menjadi arang – tiada manfaat diperoleh daripada tindakan itu.

“Perpaduan merupakan elemen terpenting dalam Rukun Negara. Dan dengan adanya kefahaman, penghayatan dan amalan nilai-nilai murni yang digarap dalam Rukun Negara, saya yakin rakyat  akan dapat berfikir dan bertindak dengan lebih matang dan rasional,” katanya semasa merasmikan Perhimpunan dan Pelancaran Program Penghayatan Rukun Negara peringkat negeri di Sekolah Menengah Kebangsaan (SMK) Tasek Utara, di sini hari ini.

Beliau berkata, Rukun Negara merupakan ideologi kebangsaan selepas berlakunya peristiwa hitam 13 Mei 1969 yang telah mengganggu-gugat perpaduan dan keamanan dalam negara pada ketika itu.

Menurutnya, Rukun Negara dibentuk dengan beberapa matlamat utama, iaitu yang pertama untuk mencapai perpaduan yang lebih erat dalam kalangan masyarakat, memelihara cara hidup demokratik, membentuk masyarakat yang adil dan saksama supaya kemakmuran negara dapat dinikmati bersama secara harmoni dan terjamin.

“Yang ketiga menjamin cara yang liberal terhadap tradisi-tradisinya yang kaya dan berbagai corak dan keempat membina sebuah masyarakat yang progresif menggunakan sains dan teknologi moden,” katanya.

Dalam pada itu, Sahruddin mengingatkan rakyat Johor supaya tidak mudah terikut-ikut dan terbawa-bawa dengan elemen-elemen yang boleh memecah-belahkan semua, sentiasa berpegang terhadap prinsip Muafakat Itu Berkat iaitu berlandaskan semangat persefahaman, bermusyawarah, hormat-menghormati dan saling bekerjasama antara satu sama lain.

–BebasNews
Please follow and like us:
error

One Response to "Usah jadi api dalam sekam, enau di belukar – Sahruddin"

  1. herman farispetra9599  15/09/2019 at 5:44 pm

    ” ADA yang memiliki kecukupan harta dan benda, tapi dia diberi sakit yang parah,
    Ada yang memiliki istri yang cantik, tapi dia diberi rumah tangga yang setiap hari cek-cok,
    Ada yang suami – istri keluarganya lengkap diberi anak yang lucu-lucu dan sehat, tapi keluarganya, ayah-ibu, adik-kakaknya berantakan,
    Ada yang memiliki pasangan penyabar dan penyayang, tapi dia masih merindukan momongan,
    Ada yang memiliki suami tampan dan karier yang mapan, Tapi dia juga sering merasakan perangai suaminya yang kasar dan kurang perhatian,
    Ada yang memiliki semuanya hampir sempurna, tapi dia tidak mendapat kesolehan dan merasakan manis-nya ibadah,
    Maka yakinlah bahwa setiap orang yang memiliki kelebihan pasti ia juga memiliki kekurangan,
    Tidak ada yang sempurna…
    Belum tentu semua yang terlihat indah serta manis diluarnya, seperti itu juga di dalamnya,
    Andai saja kita dapat mengetahuinya, pasti kita akan banyak bersyukur kepada Allah yang telah menjadikan diri kita seperti ini tanpa melirik dan mengharapkan kehidupan orang lain yang kita idam-idamkan.
    Boleh jadi, ketika kita mengetahui keadaan yang sebenarnya, kita akan berdoa kepada Allah agar jangan diberi ujian yang sama seperti diri dia.
    Jadi sekali lagi tidak perlu iri dengan kehidupan orang lain, karena apa yang sekarang kita jalani itu adalah rezeki yang terbaik dan ternikmat yang Allah anugerahkan kepada kita.
    Banyak hal yang baik dalam diri setiap manusia, namun kadang kita lupa mensyukuri nikmat itu.
    Maka banyaklah bersyukur atas keadaanmu yang sekarang ini. Karena jika Allah menghendaki maka semua juga akan berubah.
    Semoga Allah senantiasa menolong kita untuk bisa menjadi hamba-hambaNya yang banyak bersyukur.
    Amin.”
    -Allahyarham BJ HABIBIE, mantan Presiden Ke-3 Republik Indonesia

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published.