Tokoh agama  Aceh  pertama disebat kerana berkhalwat 

0
270

Oleh FAUZAN UDA AHMAD

UNTUK pertama kalinya sejak hukuman sebat dikuat kuasa di Aceh pada tahun 2005, seorang tokoh agama dihukum.

Mukhlis  Muhammad, anggota Majlis Permusyawaratan Ulama (MPU) Kabupaten Aceh Besar, disebat  28 kali di Taman Bustanussalatin, Banda Aceh, baru-baru ini.

Mukhlis didapati berduaan dengan seseorang yang bukan muhrim.

Mukhlis enggan memberikan sebarang alasan kepada media.

Pegawai  setempat menyatakan  Mukhlis ditabgkap sedang  bersama seorang perempuan, walau dia telah beristeri.

Selain berstatus anggota MPU, lelaki berusia 46 tahun itu juga imam di sebuah masjid di dalam kawasan Aceh Besar.

Ketika ditangkap anggota  Satpol PP dan Wilayatul Hisbah (pengawas pelaksanaan syariat Islam Aceh), 9 September lalu, ketika Mukhlis bersama-sama seorang perempuan berinisial N, 33.

Dalam pelaksanaan hukuman di Banda Aceh, pada Khamis, 31 Oktober,  N disebat sebanyak 23 kali.

“Mukhlis  dan N ditangkap di dalam kereta  yang diparkir di sekitar pantai pelancongan  Ulee Lheu. Ketika  ditangkap mereka berdua berada di kerusi bahagian tengah.

“Kami juga menyita barang bukti berupa selendang,” kata Kasatpol PP dan WH Banda Aceh, Muhammad Hidayat.

Timbalan Pegawai Daerah (Bupati)  Aceh Besar, Husaini, mengesahkan  status Mukhlis sebagai anggota MPU sekali gus imam masjid.

Husaini mengatakan kerajaan setempat akan mengeluarkan Mukhlis dari MPU kerana kesalahan itu.

“Ini hukum Allah, siapapun wajib disebat jika terbukti melakukan kesalahan sekalipun dia sebagai anggota MPU,” kata Husaini kepada wartawan di Aceh yang melaporkan untuk BBC News Indonesia dan  Hidayatullah.

Syariat Islam di Aceh dilaksanakan  setelah perjanjian perdamaian antara Gerakan Aceh Merdeka dan kerajaan di Helsinki, Finland, tahun 2005.

Hukuman sebat di Banda Aceh, pada Khamis, 31 Oktober lalu  adalah yang kedua yang tidak dilaksanakan di pekarangan masjid.

-BebasNews
Please follow and like us:
error

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here