Cinta kepada laut dorong gadis penyelam Indonesia bersih sampah marin

Keprihatinan terhadap perlindungan alam sekitar melayakkan Swietenia Puspa disenaraikan antara 100 wanita paling berpengaruh 2019

0
237
FOTO: Swietenia Puspa Lestari dan pertubuhan DCA telah mewakili Indonesia di beberapa persidangan antarabangsa / Foto: DCA.

Oleh FETTY RARA

JAKARTA – Dilahirkan dan dibesarkan di Pulau Pramuka di utara Jakarta, Swietena Puspa Lestari, 24, amat mesra dengan laut.

Bagi Pengarah Eksekutif pertubuhan ‘Divers Clean Action’ (DCA) yang berpangkalan di Jakarta ini menyelam dan berenang bersama ikan di laut adalah sesuatu yang tidak asing.

Bagaimana pun, pada usia yang begitu muda, Swietenia semakin menyedari dan menyuarakan kebimbangan apabila dari sehari ke sehari dia melihat betapa keadaan laut semakin tercemar.

Kemuncak kebimbangan ini berlaku pada 2007 apabila sektor pelancongan Indonesia mengalami pertumbuhan sebanyak 300 peratus.

Swietenia memberitahu portal CNA bagaimana sewaktu kecil dia melihat keadaan laut begitu indah dengan pelbagai jenis ikan, tetapi selepas 2007 segala-galanya telah bertukar kerana apabila dia menyelam dia tidak lagi melihat dasar laut dengan jelas disebabkan sampah sarap.

Krisis alam sekitar sebegini memerlukan tindakan dan kesedaran itu telah mendorongnya untuk melanjutkan pelajaran dalam lapangan  kejuruteraan alam sekitar di Institut Teknologi Bandung.

 

View this post on Instagram

 

“Tekling tapi kok bahas laut?” Bermula dari kecintaan saya akan keindahan alam bawah laut indonesia yang dapat saya nikmati melalui olahraga scuba diving. Siapa yang menyangkal keindahan bahari negri kita tercinta? Dengan lebih dari 17.508 pulau, luas lautan yang mencakup 70% luas negara dan memuat 14% kekayaan Terumbu Karang di Dunia, Indonesia bahkan dianugerahi 4 dari total 10 list spot diving terbaik di dunia oleh CNN! Namun, semenjak tahun 2005 saya telah dibawa ‘nyemplung’ ke laut….bukan lagi hanya rasa kagum yang saya dapatkan setiap kali saya menyelam, namun saya benar-benar merasakan takut! Hasil penelitian internasional menyatakan Indonesia menduduki peringkat penyumbang sampah laut kedua terbanyak di dunia! Saya terus berfikir dengan data yang ada tsb, bagaimana jika kekayaan ini rusak dan tidak ada lagi yang dapat menyaksikan langsung keindahan ini?? Sudah banyak spot indah yang kini telah rusak akibat pariwisata maupun perikanan yang tidak bertanggung jawab atau bahkan sekedar sembunyi terutupi oleh kotornya sampah pesisir/kiriman terutama plastik. Sudah terlalu banyak hewan laut yang mati akibat sampah plastik. Memang masih sedikit sekali yang memperhatikan, namun isu pengelolaan sampah pesisir merupakan salah satu hal yang sangat krusial untuk dikembangkan dan diterapkan di kepulauan dari sabang hingga merauke. Bagaimana masyarakat, dengan dukungan regulasi serta fasilitas, dapat mengolah sampah dengan baik sehingga tak lagi dibuang begitu saja ke laut. Semenjak waktu praktek di Kaltim lalu, saya memutuskan untuk mengambil topik penilitan dan membantu #LeadAndAct penerapan solusi isu tersebut di P. Maratua, KalTim. But frankly, hingga kini blm ada loh literatur yang menyatakan daerah pesisir Indonesia yang dapat menjadi percontohan akan keberhasilannya dalam mengatasi sampah agar tak menyebar langsung ke lautan. Jika kesadarannya terus seperti ini akankah berhasil Indonesia menjadi poros maritim dunia? Atau memang kelestarian bahari bukan prioritas utama dalam pembangunan negri? Saya harap pengantar isu sampah laut ini semakin mendapat perhatian dan dapat membuat kita saling bahu membahu dalam mencegah ‘nyampah’ di laut lagi!! 🏊🚯

A post shared by Swietenia Puspa Lestari (@swieteniapuspa) on

 Menjelang tahun ketiga pengajiannya pada 2015, Swietenia mula mencari mana-mana badan bukan kerajaan yang memperjuangkan isu-isu berkaitan maritim di gugusan Kepulauan Seribu, di mana tempat kelahirannya, Pulau Pramuka terletak.

Kegagalan mendapatkan entiti sebegitu, Swietenia dan kawannya, Nesha Ichida dan Adi Seption telah menubuhkan sebuah komuniti yang mengumpulkan seramai 100 penyelam untuk membersihkan laut daripada sampah sarap.

DCA komited membersihkan dasar laut daripada sampah sarap dan di kawasan pesisiran pantai./ Foto: DCA

Setelah lulus pengajiannya pada 2017, komuniti tersebut berkembang dan seterusnya menjadi sebuah yayasan yang kini dinamakan sebagai DCA.

Hari ini DCA mempunyai seramai 1,500 sukarelawan berdaftar di seluruh Indonesia, selain beberapa ratus lagi di serata pelosok Asia Tenggara yang fokus kepada usaha membanteras sampah laut dan menanam kesedaran tentang isu berkenaan dalam kalangan komuniti-pantai.

Dengan data yang diperoleh, DCA mengemukakan cadangan kepada pihak kerajaan Indonesia dan seterusnya melancarkan beberapa siri kempen bagi mendidik orang ramai tentang pentingnya pengurusan sisa buangan.

Segala usaha Swietenia membuahkan hasil apabila BBC menamakannya di antara 100 wanita berpengaruh dan berinspirasi 2019 searus dengan gadis remaja Sweden sensasi dunia, Greta Thurnberg yang memperjuang isu perubahan cuaca.

PERTUBUHAN Divers Clean Action asalanya merupakan sebuah komuniti dianggotai seramai 100 penyelam pada 2015./ Foto: DCA.
-BebasNews

 

Please follow and like us:
error

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here