ISLAMABAD — Sidang kemuncak dua hari menteri luar Pertubuhan Kerjasama Islam (OIC) di di sini semalam, berazam “mempromosikan dan melindungi” kepentingan bersama dunia Islam, serta menyokong perjuangan “adil” Palestin. dan Kashmir.

Dalam pengisytiharan bersama, para peserta menolak keganasan dalam semua “bentuk dan manifestasi” dan cuba mengaitkannya dengan mana-mana negara, agama, kewarganegaraan, bangsa atau tamadun, lapor agensi Anadolu.

Sidang kemuncak OIC ke-48 itu dihadiri menteri luar dan perwakilan dari 57 negara Islam dan negara pemerhati.

“Kandungan deklarasi itu diilhamkan oleh nilai-nilai murni dan cita-cita Islam yang termaktub dalam Piagam OIC; ia berpaksikan dalam prinsip dan tujuan Piagam PBB,” kata kenyataan Kementerian Luar Pakistan.

Deklarasi itu, yang memaparkan tema sidang kemuncak “Perkongsian untuk Perpaduan, Keadilan dan Pembangunan,” mewakili “penilaian isu politik, keselamatan, kemanusiaan, ekonomi dan teknologi global serta visi dan pandangan kami untuk menanganinya.”

Kenyataan itu menambah: “Deklarasi itu menyatakan keazaman negara anggota OIC untuk menyokong tujuan yang adil seperti Palestin, Kashmir dan lain-lain.”

Ia berikrar untuk menyatukan usaha untuk menangani cabaran bersama yang dihadapi oleh dunia Islam, dan untuk menegakkan “hak dan kepentingan” minoriti Islam di negara bukan OIC.

OIC, tambahnya, akan meneruskan “visi bersama” untuk pembangunan dan integrasi sosial, ekonomi, saintifik dan teknologi yang lebih besar dalam dunia Islam dan seterusnya.

Ia menegaskan semula keinginan kolektif untuk menggalakkan keharmonian, toleransi, kewujudan bersama secara aman, taraf hidup yang lebih baik, serta maruah dan persefahaman manusia di kalangan semua orang.

Pengisytiharan itu termasuk cadangan untuk mengadakan mesyuarat peringkat menteri akhir tahun ini atau seterusnya untuk mengembangkan penyelesaian dan membangunkan mekanisme dan alat untuk mencegah konflik dan menggalakkan keamanan.

— BebasNews

Leave a Reply