Tiada sebab untuk kita sakit jiwa

0
482
FOTO: Wikimedia Commons/Fotorech / CC0

Oleh AZIZI AHMAD

BENARKAH ramai rakyat Malaysia sudah ‘sakit jiwa’. Perkara ini tidak mustahil jika seseorang itu asyik terlalu memikir keadaan dan perkara yang tidak sepatutnya.

Sebaiknya kita seharusnya lebih banyak beribadah dan berdoa terutamanya ketika dalam bulan Ramadan supaya diberikan kesihatan dan tahap pemikiran yang sihat.

Tidak dinafikan kita berada dalam “keadaan tidak menyenangkan” setelah sekian lama dengan pengasingan sosial; kita merupakan manusia yang suka berinteraksi dan hidup secara bermasyarakat.

Hidup dalam pengasingan biarpun perlu untuk menyelamatkan nyawa, ia tetap memberikan kesan yang tidak selesa kepada mental dan fizikal.

Berdasarkan kajian meta analisis dalam tahun 2015 terhadap 308,000 pekerja, didapati 50% mereka yang kurang mempunyai hubungan sosial mungkin akan mati dalam jangka masa tertentu daripada mereka yang mempunyai hubungan sosial yang lebih kuat.

Dengan kata lain, mereka yang kesepian adalah seperti mereka yang merokok 15 batang rokok sehari (dengan maksud mempercepatkan kematian).

Mengelak daripada mengadakan hubungan sosial, walaupun buat sementara waktu, bukanlah sesuatu yang baik: Tubuh anda cuba memberitahu anda untuk bergaul dalam jangka masa panjang, agar anda tetap hidup.

Sekiranya kita memikirkan kesepian sebagai tindak balas adaptif seperti kelaparan dan dahaga, keadaan yang tidak menyenangkan inilah yang mendorong kita untuk mencari hubungan sosial seperti kelaparan mendorong kita untuk mencari makanan,” kata Julianne Holt-Lunstad, seorang profesor psikologi dan neurosains di Universiti Brigham Young.

Dalam situasi seperti pandemik ini, yang mengharuskan kita mengurangkan atau menghilangkan pertemuan bersemuka, ketidakselesaan itu harus ditanggung untuk mencegah kesan yang lebih berbahaya dan segera.

Pengurangan aktiviti fizikal turut mempengaruhi minda anda.

Mari kita ambil contoh seorang atlet yang cedera dengan teruk.

Atlet tersebut mungkin mengalami “pergolakan emosi” ketika mereka cedera, sebahagian besarnya kerana mereka tidak lagi mempunyai mekanisme yang mungkin dapat menahan perasaan ini.

Keadaan ini menyebabkan munculnya kesedihan, kerengsaan, kekecewaan, kemarahan, dan emosi tidak selesa yang lain.

“Use it or you lost it (Gunakan atau kita akan kehilangannya) ” adalah klise dengan alasan: Itu memang benar.

Kajian yang disiarkan dalam Jurnal Fisiologi Gunaan, US News & World Report menunjukkan bahawa sekiranya kita tidak menjalankan aktiviti dalam tempoh dua minggu, jantung dan otot anda akan terjejas.

Individu gemuk yang bekerja selama empat bulan dan kemudian mengambil cuti sebulan kehilangan sebahagian besar peningkatan keupayaan aerobik, kepekaan insulin, dan kolesterol.

Menurut penyelidikan oleh Lancet yang diterbitkan minggu lalu; yang merangkumi 24 kajian sebelumnya mengenai kesan psikologi kuarantin semasa wabak penyakit, pengalaman itu dapat menyebabkan gejala tekanan pasca-trauma, kemurungan, kekeliruan, kemarahan, ketakutan, dan penyalahgunaan bahan.

Orang yang paling rentan, merupakan mereka yang mempunyai masalah kesihatan mental.

Mereka yang mempunyai gejala Covid-19 dan dikuarantin di bilik tidur mereka, kemungkinan besar, akan menjadi lebih teruk daripada mereka yang merasa baik dan ingin bergembira.

Sebesar mana kita terpengaruh dengan tempoh pengasingan sosial, atau kadar interaksi yang berkurang, juga dipengaruhi oleh keperibadian anda.

Kumpulan ekstrovert yang berkembang melalui hubungan sosial akan berhadapan pengalaman lebih teruk “daripada jika anda seorang introvert yang sangat selesa untuk duduk di sofa dengan buku,” kata ahli psikologi Dr. Sherry Benton.

Apa yang anda perlukan adalah untuk melakukan beberapa aktiviti dan latihan biasa seperti melakukan tekan-tubi, mencangkung, dan beberapa aktiviti fizikal yang mudah.

Disarankan juga untuk menjaga pemakanan dengan memperbanyakkan memakan sayur-sayuran , biji-bijian dan cubalah resipi yang tidak rumit tetapi kaya nutrien.

Bagaimanapun, kuarantin pada hari ini kurang mendapat tekanan sosial berbanding satu dekad yang lalu.

Kita harus bersikap proaktif untuk menghubungi orang lain dan bertanya apa yang mereka lakukan; anda akan meningkatkan kesihatan mental anda dan juga mereka, kerana mereka sekurang-kurangnya akan mengalami persepsi sokongan, dan proses mengurangkan tekanan adalah disokong oleh penyelidikan.

Jika kita bersama menyatakan sokongan dan kasih sayang dalam apa saja cara; tentunya kita dapat menjadikan tempoh kurungan relatif lebih bermakna.

-BebasNews

Please follow and like us:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here