Kemahiran kawalan diri penting

0
492
Oleh Azizi Ahmad

BAGI ahli akademik yang kini bekerja dan bertugas dari rumah sejak serangan wabak COVID-19, kami sering bergurau tentang rutin harian kami (seperti diawal pagi sudah memulakan kelas dalam talian dan masih lagi dalam pakaian tidur).

Tetapi seperti yang disedari oleh kebanyakkan orang, kenyataannya sangat berbeza. Bekerja dari rumah adalah lebih mencabar.

Kajian dalam psikologi kesihatan pekerjaan menunjukkan satu petunjuk penting yang berkaitan dengan kawalan diri iaitu keupayaan untuk mengutamakan pemikiran, tingkah laku, dan emosi yang mengganggu yang tidak relevan atau bermanfaat untuk mencapai tujuan.

Bekerja bukan dari tempat kerja biasa, itu mungkin nampak mudah dan menyenangkan.

Keupayaan mengawal diri mungkin membawa hasil positif dalam banyak aspek kehidupan, seperti kejayaan kerjaya atau hubungan yang lebih stabil.

Kajian juga mendapati bahawa tindakan mengawal diri yang kerap boleh memberi kesan negatif kepada kesihatan mental dan kesejahteraan.

Ahli psikologi merujuk perkara ini sebagai “model kekuatan” kawalan diri.

Ia adalah sama seperti menggunakan otot yang memerlukan tenaga fizikal, melakukan kawalan diri menggunakan tenaga mental.

Semakin kita mempraktikkannya, semakin besar kemungkinannya akan menyebabkan keletihan mental dan perilaku tidak sihat yang berkaitan seperti pengambilan makanan dengan berlebihan atau terlibat dengan berdebat.

Bekerja dari rumah memerlukan kawalan diri yang cukup besar.

Persekitaran kerja “normal” kita, iaitu di pejabat, kilang, kedai didirikan untuk terlibat dengan keberkesanan dalam pekerjaan, tetapi persekitaran rumah tidak.

Bekerja dari rumah bererti kita harus menyesuaikan diri dengan teknologi baru, mengubah bentuk komunikasi, menolak gangguan dari anggota keluarga, atau kegiatan rumah tangga biasa, atau menjaga motivasi diri ketika matahari bersinar di luar.

Untuk mengatasi tuntutan ini dan melibatkan diri dalam pekerjaan memerlukan kawalan diri, yang seterusnya menurunkan tahap tenaga mental.

Elemen utama untuk mengisi semula tenaga mental yang penting, dan mengurangkan kesan negatif dari kawalan diri adalah apa yang kita sebut sebagai “pemisahan atau pengasingan psikologi”.

Ini merujuk kepada tindakan mematikan pemikiran mental dari kerja semasa cuti, dan memerlukan pengosongan dan meniadakan semua pemikiran dan aktiviti yang berkaitan dengan pekerjaan.

Walaupun tindakan mudah meninggalkan pejabat setelah bekerja segera membantu melepaskan diri, ini jelas menjadi lebih sukar ketika bekerja dari rumah.

Oleh itu, sangat penting untuk secara aktif menguruskan batasan antara waktu kerja dan waktu tidak bekerja untuk membenarkan jenis pengasingan tersebut.

Sebagai permulaan, menguruskan waktu kerja adalah penting, kerana pekerja jarak jauh cenderung bekerja lebih lama berbanding pekerja pejabat.

Batasan fizikal antara aspek profesional dan domestik dalam hidup anda juga sangat membantu, seperti tidak berkomunikasi (atau bahkan berfikir) tentang pekerjaan, sebaliknya melakukan aktiviti yang menarik dan menyeronokkan yang memerlukan tumpuan.

Secara amnya, kawalan diri sangat penting untuk menyesuaikan diri dengan perubahan di persekitaran kita.

Kita di ingatkan untuk tidak menggunakan atau mensia-siakan sumber mental pemikiran sebaliknya kemampuan kawalan diri semasa perintah kawalan pergerakan.

Kita hendaklah perlu kerap terlibat dalam “pengalaman pemulihan” termasuk keterasingan psikologi untuk menjaga dan meningkatkan kesihatan mental dan kesejahteraan diri.

BebasNews
Please follow and like us:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here