‘Menganjing’ dan Super Rings

0
594

Oleh Azizi Ahmad

KECOH sebelum ini dengan isu pertukaran kerajaan. Isu yang cukup hangat hingga menimbulkan pelbagai polemik antara satu sama lain.

Turut menjadi berita adalah gambar dan video para ahli politik yang menggunakan kerepek Super Rings sebagai bahan polemik sindir-menyindir.

Populariti snek ini semakin meningkat selepas dilihat pihak pembangkang turut menggunakan snek ini untuk menyindir ahli politik di pihak kerajaan.

Siapa sangka, bermula dengan sekadar ‘menganjing’ (troll) dan jenaka di media sosial, saham syarikat ini antara yang menunjukkan peningkatan yang mendadak sejak mulai PKP dengan peningkatan sebanyak hampir 100 peratus.

Isitilah ‘menganjing’ atau ‘troll’ turut menjadi popular kembali.

Jadi, ahli politik negara kita dan negara yang gemar bermain politik tidak berkesudahan dilihat sebagai gelanggang ‘maharaja lawak’.

Jika kita merujuk kepada kamus , ‘troll’ bermaksud’ makhluk hodoh yang digambarkan sebagai raksasa atau orang kerdil.

Juga bermaksud, untuk memusuhi (orang lain) dalam talian dengan sengaja menyiarkan komen yang menyakitkan hati, tidak relevan, atau menyinggung perasaan atau kandungan yang mengganggu.

Mereka yang suka menggunakan internet untuk menganjing melibatkan orang yang cuba “memancing”. Iaitu: menjengkelkan, mengejek pendapat , dan lain-lain atas alasan apa pun.

Begitulah cara memancing orang di internet dikenali sebagai trolling, bukan kerana orang yang melakukan trolling dianggap sebagai orang yang jelek, atau sebagainya.

Lanskap media sosial masa kini mempunyai peranan penting dalam membentuk budaya dan politik, bahkan memberi inspirasi kepada revolusi, dan secara meluas yang mempengaruhi masa depan umat manusia dan planet kita.

Untuk menjangkakan perkembangan masa depan dengan tepat dan memudahkan perubahan secara positif, adalah berguna untuk memahami dinamika tingkah laku manusia sebagaimana yang disampaikan dalam media sosial.

Kita menentukan batas dan norma masyarakat dalam arena dalam talian yang relatif homogen dengan memberi komen, “suka” dan “berkongsi” pandangan sosial, budaya dan politik yang sesuai dengan pandangan mereka sendiri.

Ruang gema seperti itu memberi penghargaan kepada para pelopor pendapat yang dominan secara sosial dengan perhatian dan kemasyhuran dengan meluahkan suara mereka, bahkan sampai ke status selebriti.

Tetapi sifat yang homogen dari platform ini menjadikan mereka rentan terhadap penguatan ungkapan lain  yang memprovokasi dan mencabar arus perdana dan dengan demikian adalah menonjol.

Untuk ‘menganjing’ (troll), sifat berisiko untuk menghadapi pantang larang secara langsung dan bahaya dikucilkan sebagai akibatnya, lebih besar daripada potensi ganjaran yang datang dengan promosi diri, jenama atau agenda politik.

Sebagai cara untuk memperbesar dan  menghebatkan diri, ‘menganjing’ akan  menyusup wacana umum dengan mengemukakan perkauman, prasangka, mengulang kisah  sejarah dan politik fasis, sebagai “pendapat” sah yang patut disuarakan dan bahkan disokong.

Kebanyakan ahli politik akan  secara halus menonjolkan diri dengan melepaskan belon percubaan, yang bertujuan untuk menilai pendapat umum sebelum melaksanakan kebijakan yang kontroversial atau memecah belah.

Sebenarnya, ‘menganjing’ (trolling) telah menjadi alat yang sangat efektif untuk menjangkiti arus perdana dengan idea-idea luar biasa dari dalam dan luar spektrum politik.

Sepasukan penyelidik yang diketuai oleh Dr. Evita March, telah mengkaji profil psikologi ‘troll’ dan mendapati bahawa lelaki lebih cenderung daripada wanita melakukan trolling.

Tambahan pula, ‘troll’ menunjukkan profil tahap psikopati dan sadis yang tinggi di samping empati yang tidak normal.

Empati ditakrifkan oleh dua pemboleh ubah: “empati kognitif” adalah keupayaan untuk mengenali dan memahami emosi orang lain dan; “Empati afektif” adalah kemampuan untuk mengalami, menginternalisasi dan bertindak balas terhadap emosi orang lain.

Empati ditakrifkan oleh dua pemboleh ubah: “empati kognitif” adalah keupayaan untuk mengenali dan memahami emosi orang lain dan; “empati afektif” adalah kemampuan untuk mengalami, menginternalisasi dan bertindak balas terhadap emosi orang lain.

Troll menunjukkan tahap empati kognitif yang tinggi, dengan tahap empati afektif yang sangat rendah, iaitu mereka mahir mengenali dan memahami emosi pada orang lain, tetapi tidak mengalami, menginternalisasi atau bertindak balas terhadap emosi itu sendiri.

Oleh itu, di samping tahap psikopati dan sadis yang tinggi, troll mahir, dan bahkan menikmati, memanipulasi tetapan siber dan emosi orang lain untuk menimbulkan kontroversi, yang pada gilirannya mempromosikan agenda layan diri mereka.

Jelas bahawa tingkah laku trolling telah menjangkiti politik, perniagaan dan seni.

Trolling adalah corak tingkah laku parasit yang memanipulasi empati dan memanfaatkan budaya internet.

Dalam hal ini, trolling dapat dikurangkan secara efisien, dan pelajarannya jelas  kesan troll dapat dikurangi dengan kebangkitan  masyarakat dan tindakan kolektif.

-BebasNews

Please follow and like us:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here