Meminjam Taji Dato Jalil Ali

0
866

Oleh Syamsuddin Ch. Haesy

BEBERAPA saat saya terhenyak. Saya baca ulang pesan yang dikirim veteran host TV1 Malaysia, Ncik Sabaruddin Ahmad Sabri dan postingan M. Nasir Yusoff – wartawan senior Bernama, Malaysia, itu.

Pesan dua pengurus ISWAMI (Ikatan Setiakawan Wartawan Malaysia Indonesia) itu membawa kabar duka. Dato Abdul Jalil Ali, penasehat eksekutif Editorial Sinar Harian meninggal dunia di Sunway Hospital, Petaling Jaya, Selangor, Malaysia.

Sinar Harian salah satu media dari kumpulan Karangkraf yang sejak 14 tahun lalu diterbitkan Datuk Dr. Hussamuddin Yaacub, secara sangat profesional, bersama allahyarham.

Selain menerbitkan media, Karangkraf juga juga menerbitkan buku dan mencetak al Qur’an. Termasuk mendirikan yayasan dan lembaga pendidikan islam, antara lain yang dipimpin allahyarham Dato Abdul Jalil Ali.

Datuk Dr Hussamuddin Yaacub tentu sangat kehilangan dengan berpulangnya allahyarham keharibaan Ilahi. Tiga dekade Pengerusi (chairman) Kumpulan Media Karangkraf, ini bekerjasama dengan allahyarham.

Dua tahun terakhir, walaupun allahyarham sudah memungkas karir jurnalistik dan kepenulisannya selama 47 tahun, kendati demikian allahyarham tak pernah abaik menunaikan tanggungjawabnya di perusahaan, itu.

Dua tahun lalu, bersama Presiden ISWAMI Indonesia, Kyai Asro Kamal Rokan, kami mendampingi jurnalis Indonesia berkunjung ke kompleks perkantoran Karangkraf di Shah Alam.

Allahyarham Dato Abdul Jalil Ali yang juga Profesor Adjung di Fakulti Kemanusiaan, Seni dan Warisan, Universiti Malaysia Sabah, yang juga Pengerusi Lembaga Pemegang Amanah Yayasan Warisan Ummah Ikhlas, itu mengajak saya ke kantor Yayasan. Lantas ke masjid untuk salat dzuhur.

Selepas, itu sambil makan tengah hari, seperti biasa, allahyarham berkelakar. “Saye tengok Pak Sem bertambah hensem. Cam bujang nak meminang dara,” cetus allahyarham, suami Datin Sharifah Nooraiya Syed Hassan.

Tak akan hilang dari benak, kelakar, senyum dan pandangan-pandangan cerlang allahyarham, yang wafat karena sakit bawaan.

Usia kami tak terpaut jauh, allahyarham wafat di usia kembar 66 tahun. Nama dan usia puteranya yang ketiga sama dengan nama putera sulung saya, Muhammad Haekal. Putera-puterinya yang lain adalah Mohd Arief, Nur Aaina, dan Nur Asila yang bungsu. Allahyarham adalah kakek dari seorang cucu, Benjamin Rumi Mohd. Haikal.

Di luar pertemuan formal dunia kewartawanan, acap memfasilitasi pertemuan berbagai kalangan dua negara, seperti kunjungan muhibbah Perkumpulan UMA (Usaha Memajukan Anakbangsa) saya selalu jumpa allahyarham. Dan, biasa, kami akan saling melontar kelakar di sela perbincangan serius.

Pun begitu ketika Kyai Asro Kamal Rokan dan saya berjumpa allahyarham dan Datuk Dr. Hussamuddin saat Tan Sri Johan Jaaffar menggelar perhelatan pernikahan puterinya.

Ekspresi pribadinya yang cerdas, lugas, tangkas, sekaligus jenaka juga tampak dalam tulisan kolomnya (Dari Menara KL) di koran Sinar Harian. Tulisan bertaji, tapi tak menorehkan luka.

Allahyarham adalah kolomnis sohor dan kritis di Malaysia, yang nampak bijak dengan performa yang selalu ceria, rapi, keren dengan rambut dan misai warna keperakaan yang menghiasi sosoknya.

Kelakar khas Melayu, sekejap-sekejap dan segar, mewarnai tulisan-tulisan kolomnya di Sinar Harian, tanpa menyembunyikan tajinya. Itu sebabnya, saya tak segera menuliskan artikel obituari, ini begitu mendengar beliau wafat di hospital pada masa pandemi Covid-19 ini.

Allahyarham yang menghembuskan nafas terakhir pada Sabtu, 8 Agustus 2020 pukul 6.32 pagi – waktu Malaysia, selepas terus melafadzkan kalimah Allah.. Allah.. Allah, itu harus melewati masa yang lama sesuai prosedur rumah sakit — karena harus melalui proses tes COVID-19, sehingga pukul 10 malam lebih, waktu tempatan.

Setelah seluruh proses dilewati, jenazah allahyarham segera dibawa pulang untuk disalatkan di Masjid Darul Ehsan, SS 15 Subang Jaya, dan selanjutnya dimakamkan di Tanah Perkuburan Islam USJ 22, Subang Jaya.

Lama waktu proses sampai pengurusan dan pemulasaran jenazah di hospital, itu mengingatkan saya pada salah satu kolomnya, bertajuk “Banyak boleh dipelajari dari hospital.” (Sinar Harian, 9.01.20).

Pada kolomnya itu, allahyarham menulis, secara rutin setiap dua mingguan — selama tiga bulan — mesti ke hospital pemerintah, untuk ambil sampel darah, memeriksa jantung dan buah pinggang yang bermasalah.

Suatu ketika, allahyarham beroleh nomor antrean 8024. Ketika tiba pukul 9 pagi, nomor 6205 sudah dipanggil. Allahyarham berfikir, satu jam lagi gilirannya. Ternyata tidak. Nomor dipanggil tidak urut kacang, berurutan. Nomor 8013, 8023 dan 8026 sudah dipanggil, tetapi nomor 8024 belum juga dipanggil.

Begitu dipanggil, allahyarham yang sudah berpuasa sejak selepas subuh, mesti berpuasa enam jam. Walhasil, “menghampiri jam 12.15 saya sudah menggeletar kehabisan gula.”

Ujian kesabaran lain di hospital? “Orang terus berpusu-pusu mengasak tempat duduk yang terhad. Ada yang terpaksa berdiri di tepi tiang atau bersandar dinding.”

Layanan di hospital pemerintah, “Terasa betul segalanya berjalan seperti siput. Tetapi harus terima hakikat bahawa itu hospital kerajaan. Seorang petugas melayan berpuluh pesakit.” Berbeda dengan hospital swasta, tapi rawatannya berbayar ribuan ringgit.

Di hospital pemerintah, duduk beberapa menit saja sudah dapat melihat pesakit dengan pelbagai masalah kesehatan, wajah pesakit usia tua yang muram dengan 1001 macam masalah.

Allahyarham menasihati, bila mengalami hal sedemikian, “jangan buang tenaga, bernafaslah seperti biasa.”

“Di tempat seperti ini tidak ada Dong Zong, juga tidak ada NGO pelampau kaum. Apa yang ada hanyalah kemanusiaan, keikhlasan dan keharmonian sejati,” tulisnya kemudian.

Penulis buku Kopi Pahit di Hujung Minggu, dengan berbagai artikel kolom yang menggelitik, seperti Asam, Garam, Gula dan Kopi; Asam Pedas Sirap Bandung; Teh Tarik Kurang Manis dan Kopi O Tanpa Gula, dan beberapa buku untuk anak-anak itu, adalah ‘guru’ yang ‘memuliakan guru.’

Allahyarham yang berasal dari Muar, Johor ini tak pernah meninggalkan dunia jurnalistik dan literasi, selalu memberi peluang kepada khalayak ramai belajar dari dirinya. Termasuk para pelajar tahfidz, beliau bagi ilmu kepenulisan dan jurnalistik sesuai dengan kaidah ajaran Islam.

Allahyarham mengingatkan, seorang wartawan atau penulis Islam mesti berpandukan al-Quran dan sentiasa bertanggungjawab dengan cara, menjadikan kebenaran sebagai etika dalam profesi. “Apa juga yang kita tulis dan laporkan mestilah berasaskan kepada kebenaran, kerana itulah yang dituntut dan dinyatakan dengan jelas dalam kitab suci,” nasihatnya ketika berceramah di Akademi Darul Huffaz.

Menurut allahyarham, pada era yang penuh dengan cabaran keduniaan, peranan utama penulis dan wartawan Islam adalah memberi informasi yang tepat kepada khalayak. Informasi yang tidak tepat atau sengaja disensasikan untuk menarik perhatian pembaca dan penonton, bukan sahaja mengelirukan audiens malah boleh memecahbelahkan umah.

Ketika berbincang dengannya di kediaman Tan Sri Johan Jaaffar, kami berbincang serius tentang tanggungjawab wartawan muslim. Terutama, karena pertanggungjawaban penulis dan wartawan muslim tidak hanya kepada manusia, melainkan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.Pijakannya harus jelas, tabayyun (verifikasi dan konfirmasi) data dan informasi atas fakta. Wartawan harus memastikan dan menguji kebenaran fakta, jika tak mau masuk ke dalam golongan penyebar ghibah, buhtan dan fitnah sepeti yang diisyaratkan dalam al-Quran.

Sikap itu ditampakkannya dalam salah satu kolomnya, bertajuk “Virus maut: Jangan sebar maklumat palsu.” (Sinar Harian, 30.01.20)

Tentang kondisi mutakhir Malaysia yang ramai dengan beragam aksi politik praktis – pragmatis dan mendorong media membuka ruang bagi bermunculannya analis politik ‘tiba-tiba,’ allahyarham mengkritisinya dengan tajam dan jenaka melalui kolomnya.

Saya suka dengan kolomnya bertajuk, “Kita terlalu ramai penganalisis politik!” (Sinar Harian, 27.02.20). Allahyarham menulis, “…Dari coffee house di hotel lima bintang hingga kedai mamak dan warung bawah pokok tepi longkang ada sahaja sang penganalisis.”

“Lebih baik mendengar sahaja, jangan cuba menghujah penganalisis profesional ini. Mereka tidak akan menerima apa juga hujah kita, sebab hujah mereka paling betul,” nasihat allahyarham.

Celakanya, penganalisis yang terpesona dengan sesosok pemimpin, yang cenderung cultus individu, taqlid buta. “Hatta jika suruh cium kentut pemimpin itu pun dia sanggup sebab baginya kentut pemimpin pujaannya itu seharum kasturi,” tulis allahyarham.

Jadi? “Maka kita dengar sahaja hujah dan fakta para penganalisis dan profesor serba tahu ini. Biarkan dia berteori sepuas hati. Biar dia minta berapa lagi teh tarik dan roti canai,” tulis allahyarham. “Boleh dengar – dan memang sedap – tetapi jangan percaya sangat!”

Malaysia, dari jurnalis, politisi, ketua partai,bekas menteri, bekas perdana menteri, menteri, sampai Yang Dipertuan Agong bertakziah kepada keluarganya, kehilangan sosoknya dan pikiran-pikirannya. Saya dan beberapa teman jurnalis dan penulis di Indonesia, juga kehilangan.

Dato Jalil Ali sudah berpulang menelusuri alam barzah yang terang oleh amal kebajikan dan pencerahannya di dunia, menyusul sahabat-sahabatnya Tok Mat, Syaifulhadi, Tarman Azzam dan lain-lain.

Tinggal lagi kita yang masih harus menjaga konsistensi sikap dan idealisme profesional yang bertugas ‘menguji kebenaran’ fakta, menjaga agar pena tak patah. Tak juga menggunakan kecerdasan diri jurnalis  untuk menggali jebakan fantasi, karena terlalu banyak pemimpin yang gemar berfantasi tanpa visi.

Selamat berpulang Profesor Dato Jalil Ali. Ratusan orang yang mengunjungi jenazahnya di hospital dan pemakaman, dan ucapan duka, membuktikan allahyarham orang baik. Kami pinjam taji Dato Jalil Ali untuk istiqamah menegakkan kebenaran, dan berkhidmat :mengutamakan rakyat, bukan politik, mengarungi masa sulit infodemi. “Ya Allah bi hum.. Ya Allah bi husnil khatiimah.” |

Jakarta, 09.08.20

Baca lagi: http://www.akarpadinews.com/read/humaniora/meminjam-taji-dato-jalil-ali
Please follow and like us:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here