Bunuh diri bukan jalan terakhir

0
656
ILUSTRASI: THE STAR.

Oleh Azizi Ahmad

MEMBUNUH diri adalah kenyataan yang menakutkan. Kes membunuh diri dan cubaan membunuh diri juga didapati bertambah sejak Perintah Kawalan Pergerakan dilaksanakan.
Ada yang meragut nyawa mereka sendiri kerana merasakan keadaan seolah menghancurkan mereka.

Fikiran manusia dipenuhi dengan masalah, cabaran, perjuangan, kegelisahan dan kebimbangan hampir setiap masa.

Ada yang tidak dapat mengatasi tekanan kehidupan seharian dan mengalami ‘serangan panik’ yang mempengaruhi mereka secara fizikal, mental dan emosi.

Ada yang taksub dan mengalami masalah dan kebimbangan.

Ada yang hampir tidak dapat tidur dengan kerisauan berterusan..

Tidur hanyalah kelegaan sementara dari serangan minda. Ada yang beralih kepada dadah dan alkohol untuk mencari pelarian sementara dari perjuangan hidup.

Tanpa ketenangan jiwa, mereka menjadi gelisah dan dalam keadaan bergolak, mereka mengetuk bom waktu yang menunggu untuk meletup di jalan raya, di tempat kerja dan di rumah kita.

Kerana semua ini, ada yang sanggup membunuh diri untuk mengakhiri penderitaan dan penderitaan mereka.

Pandemik wabak Covid-19 telah mempengaruhi banyak orang secara mental dan kewangan.

Dengan kehilangan pekerjaan dan penghidupan yang dipengaruhi oleh kehilangan pendapatan, ada yang dipaksa untuk mengakhiri hidup mereka.

Mereka yang sebelum ini mempunyai pekerjaan bergaji tinggi tidak dapat menerima dan menyesuaikan diri dengan pekerjaan dengan gaji yang lebih rendah.

Ada yang terperangkap dalam permainan status dan kehormatan yang menjadikan mereka tertawan dalam kesulitan mereka.

Setelah menjalani gaya hidup mewah dan bebas, mereka tidak dapat melepaskan diri dari gaya hidup itu.

Mereka tidak dapat membayangkan diri mereka dalam usaha lain.

Namun ada juga, (walaupun ramai yang kehilangan pekerjaan) telah mencuba untuk memperbaiki dan mencorak semula  kehidupan mereka dengan kreatif dan menceburkan diri ke perairan yang tidak mudah dikendalikan.

Ada yang berjaya dan menjadi lebih berjaya dan memperoleh pekerjaan yang lebih baik sebelumnya.

Seiring dengan klise, di mana ada kemahuan, disitu (selalu) ada jalan.

Kita perlu ingat bahawa masalah, perjuangan dan kebimbangan adalah sebahagian daripada kehidupan.

Setiap orang mempunyai masalah, perjuangan dan kebimbangan. Sekiranya kita terlalu menumpukan perhatian pada masalah dan kebimbangan mereka secara tidak sengaja akan menjadi penutup dan penghalang pada kehidupan.

Kita tidak akan dapat bergerak kerana masalah itu akan memperbudak dan mempermaikan kita.

Cuba sebaik mungkin untuk mengetepikan masalah di belakang fikiran anda dan fokus pada perkara yang boleh dilakukan.

Jangan biarkan masalah semalam dan kerisauan esok menghapus keberkatan hari ini.

Semalam adalah sejarah dan esok adalah misteri, hari ini adalah masa sekarang, jadi manfaatkanlah dengan sebaik-baiknya.

Tiada yang mustahil. Apa yang dapat difahami dan dipercayai oleh fikiran anda, anda akan dapat mencapainya.

Kedamaian seperti kebahagiaan. ia bukan tujuan tetapi perjalanan.

Hidup mempunyai pasang surut seperti degupan jantung kita.

Kehidupan di dunia tidak akan pernah dapat memberi anda kedamaian abadi.

Carilah kedamaian abadi, luangkan masa untuk beribadah,berdoa dan luangkan masa untuk membaca terutama bacaan keagamaan.

Luangkan masa untuk bertafakur dan baca banyak buku mengenai kehidupan positif.

Berusaha dan dapatkan kedamaian dalam diri anda. Hubungi orang lain dan anda akan diberkati!

Kedamaian bukanlah ketiadaan masalah tetapi kehadiran Tuhan dalam hidup anda. Jangan berputus asa, berharap kepada yang terbaik dan Tuhan akan melakukan selebihnya.

-BebasNews

Please follow and like us:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here