Oleh Azizi Ahmad

“KESABARAN itu pahit, tetapi hasilnya manis” – Jean-Jacques Rousseau

Terdapat perubahan radikal dalam tingkah laku manusia sejak munculnya era digital sehingga kita seolah-olah melupakan salah satu sifat penghormatan masa manusia: Kesabaran.

Kesabaran adalah keadaan daya tahan dalam keadaan sukar seperti: ketekunan dan / atau kemampuan untuk menunggu dalam menghadapi kelewatan; provokasi tanpa bertindak balas terhadap kegusaran / kemarahan negatif; atau menunjukkan kesabaran ketika dalam keadaan tertekan, terutama ketika menghadapi kesukaran jangka panjang dan berulang.

Bagi ahli falsafah, penulis, pemimpin perniagaan; terdapat kepercayaan umum bahawa kesabaran merupakan salah satu dari segelintir kecil bahan utama untuk mencapai kejayaan.

Kesabaran didasarkan pada kepercayaan sederhana, tetapi kuat.

Kesabaran adalah, dari satu segi, pengakuan sederhana bahawa perkara memerlukan masa.

Itu mencapai kehebatan, mencipta karya – semuanya memerlukan masa. Ia memerlukan kemampuan dan kesediaan untuk kecewa. Untuk mengatasi kesukaran. Untuk bertahan.

Sejak zaman digital, lebih khusus lagi sejak telefon pintar menjadi begitu banyak di gunakan di mana-mana, kita telah melihat serangan terhadap institusi kesabaran yang dihormati dari dua peringkat:

Masyarakat kita sering menyampaikan mitos kejayaan dengan kadar sekelip mata .

Baru saja sedikit yang dicapai, gahnya cerita melebihi kuah dari nasi.

Contoh kejayaan yang tersedia untuk kita melalui media atau melalui anekdot hampir selalu dinyatakan sebagai kejayaan dalam tempoh semalaman.

Kita mendengar mengenai syarikat seperti Uber, melonjak popular dalam beberapa tahun.

Kita mendengar mengenai pengasas berusia 21 tahun yang kini bernilai lebih dari $ 1 bilion.

Kita mendengar tentang seorang remaja di The Voice yang mencapai tahap antarabangsa dalam beberapa minggu.

Namun, apa yang tidak kita dengar ialah usaha dan kerja keras yang praktik bertahun-tahun lamanya, bekerja dalam kekosongan, tanpa penonton dan tanpa dorongan.

Pendek kata, apa yang kita tidak dengar ialah kesabaran protagonis.

Oleh itu, apabila kita menganggap kekurangan dan kegagalan kita sendiri, kita berjuang untuk mencari jawapannya.

Kerana kita menjangkakan perkara akan berlaku dalam sekelip mata. Kerana kita kekurangan kegigihan. Kerana kita tidak sabar.

Otak dan minda kita disambung semula oleh gangguan dan interaksi berterusan dengan peranti digital

Jangkauan perhatian kita kini turun hingga 8 saat, penggunaan media sosial setiap hari bagi setiap orang dewasa Amerika kini melebihi 2.5 jam, dan mereka mememetik kekunci talipon pintar sebanyak  2,617 kali sehari.

Pengguna Internet dinegara ini menunjukkan peningkatan kepada 25.08 juta pengguna, mewakili 79 peratus penduduk Malaysia.

Daripada jumlah berkenaan 75 peratus menggunakan perkhidmatan media sosial dan memperuntukkan purata tiga jam sehari di laman media sosial

Penggunaan media sosial dan rumah pintar bukan hanya membuang waktu, tetapi juga mengubah susunan otak yang sangat kimiawi, yang mesti diingat, adalah organ mudah terbentuk sehingga perkembangannya berterusan, bahkan hingga dewasa.

Kita telah melatih diri untuk memfokuskan diri dalam tempuh yang singkat , untuk menukar tugasan dengan kerap, untuk menguasai seni menyibukkan diri, sehingga kebanyakan dari kita hampir tidak mampu memilih satu tujuan dan mencapai tujuan itu dengan gigih, dengan sabar.

Oleh itu, penghormatan kita untuk bersabar terhadap kesabaran telah mulai pudar, hilang dari kehidupan sejarah.

Dengan itu, kita telah kehilangan begitu banyak potensi manusia untuk mencipta karya seni yang hebat.

Penulisan  hebat yang tidak pernah ditulis, filem-filem abadi tidak pernah difahami, syarikat-syarikat yang mengubah dunia yang tidak pernah diberi cukup masa.

Memetik kata-kata Leo Tolstoy, “Dua pejuang yang paling kuat adalah kesabaran dan masa.”

War & Peace, boleh dikatakan novel terhebat yang pernah ditulis, mengambil Tolstoy 6 hingga 8 tahun untuk mengarang, mengembangkan, menulis & menulis semula.

Itulah nilai seorang  lelaki yang tahu nilai kesabaran dan tidak hanya bertahan untuk menulis novel yang panjang dan penuh kerumitan.

Tolstoy juga jelas memiliki kesedaran yang besar tentang hasil kesabaran yang bernuansa.

Di luar kegigihan, dia memahami bahawa idea memerlukan masa untuk berkembang. Anda perlu menulis versi pertama untuk mendapatkan terobosan dan  wawasan yang akan menjadikan versi seterusnya luar biasa.

Dan kita harus menghormati lelaki seperti itu. Dia mengambil risiko, mendedikasikan hampir satu dekad untuk sesuatu yang tidak mempunyai idea yang jelas tentang novel itu atau bagaimana produk itu akan kelihatan. Dia hanya bekerja keras, meluangkan masa, tetap sabar.

Dan itu membuahkan hasil, dengan War & Peace diberi label karya sastera Rusia oleh penulis terkenal lain pada masa itu (dan banyak sejak itu), seperti Goncharov, Turgenev, Leskov, Dostoyevsky dan Fet.

Tolstoy mungkin merupakan contoh yang luar biasa dari hasil kesabaran, tetapi pelajaran yang harus diambil adalah relevan bagi semua orang, tanpa mengira tujuan anda dalam hidup.

Sekiranya anda ingin mencipta karya hebat yang abadi, maka anda mesti belajar untuk menghilangkan kepercayaan yang tersisa bahawa kesabaran tidak lagi penting, dan hari itu tetap ada.

Ingatlah bahawa idea terbaik, kejayaan, karya,  semuanya memerlukan masa, memerlukan usaha, mereka berkembang & membentuk.

Oleh itu, ketika memikirkan langkah kerjaya seterusnya, hubungan baru, urusan baru : Luangkan masa anda dan  bersabarlah sedikit.

-BebasNews
Please follow and like us:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here