MENGAPA dan kenapa sebenarnya ada yang mahu dan masih berminat menjadi perdana menteri?

Semua tahu menjadi PM adalah satu tanggungjawab yang berat kepada seseorang.

Hanya seorang bekas  perdana menteri sejak tahun 1963  yang meninggalkan jawatan pada waktu pilihannya sendiri: dan TDM berada  di sana selama 22 tahun (dan lebih dari 22 tahun).

Ramai yang masih ingat ungkapan ‘dah lama dah …!’

Jika anda masih berminat menjadi PM, eloknya pertimbangkan yang negatif.

Apa sahaja yang pernah anda katakan atau lakukan, sejak dari zaman pelajar dan seterusnya, akan terbongkar, dianalisis dan ditafsirkan dengan cara yang mungkin menjadi fitnah.

Setiap motif akan dicabar dan dipersoalkan.

Musuh anda akan berusaha melemahkan anda. Akhbar dan media akan memburu anda. Kemudian anda harus berurusan dengan barisan pembangkang (dalaman dan luaran).

Sangat sedikit yang benar-benar berjaya. Malaysia mempunyai 8 perdana menteri, bermula dari Tunku Abdul Rahman (1963-1970), Tun Abdul Razak (1970-1976), Tun Hussein Onn (1976-1981), Tun Mahathir (1981-2003), Tun Abdullah (2003-2009), Dato Seri Najib (2009-2018), Tun Mahathir (2018-2020) dan Tan Sri Muhyiddin (2020-xxxx).

Hanya Tun Mahathir dan DS Najib yang berada agak lama sementara yang lainnya cuma hampir dua penggal  dan hanya satu penggal.

Mereka yang pernah dan berada pada kedudukan tersebut boleh dianggap luar biasa.

Max Weber menyifatkan politik sebagai “papan keras yang kuat tetapi membosankan”.

Begitulah, selama bertahun-tahun.

Namun untungnya ada yang bercita-cita dan bersekongkol untuk mencapai ke tahap itu.

Katanya mereka mahu membuat perbezaan; ingin melihat potensi dalam kepemimpinan nasional.

Mereka mesti berusaha melalui parti untuk membina sokongan untuk berdiri dan memenangi kerusi.

Mendapatkan kepemimpinan parti bermaksud mengatasi penyalahgunaan, sindiran dan tuduhan.

Bagaimanapun, pemimpin pembangkang pada masa pemerintahan yang kuat tidak mungkin menjadi perdana menteri. Mereka memerlukan masa dan nasib yang baik.

Sebaik sahaja menduduki kerusi empuk, tuntutan sebagai perdana menteri berbeza dan berterusan.

Hampir semua berjuang dalam penggal pertama mereka, ketika mereka beralih dari sasaran pembangkang, untuk memastikan mendapatkan tajuk harian positif kepada keperluan pemerintah untuk menghadapi cabaran nyata.

Mereka harus mempertimbangkan jangkaan. Perdana menteri mesti memainkan pelbagai peranan, yang semuanya penting bagi kelangsungan hidup mereka.

Mereka mesti memenuhi banyak harapan atau menghadapi kegembiraan dan pengusiran.

Mereka mesti memimpin parti mereka di parlimen dan pengundi mereka.

Mereka harus memahami dan mengimbangkan cita-cita, mengawal ego, mendengar keluhan dan dengan itu mengekalkan sokongan mereka.

Mereka tidak boleh diabaikan atau dibiarkan berkuasa selama-lamanya.

Seorang perdana menteri memerlukan parti yang bersatu. Sekiranya itu memerlukan kompromi, maka kompromi akan berlaku.

Seorang Perdana Menteri tidak boleh mengatakan bahawa tidak tahu terlalu kerap.

Beliau berada di kerusi itu untuk mengetahui.

Semua mereka dalam pasukan perlu bertanggung jawab, harus mengawasi semua dasar pemerintah, baik yang memimpin kabinet atau dengan memimpin diri dalam bidang kepentingan strategis.

Dasar kerajaan perlu koheren, praktikal dan berkesan; ia juga perlu tepat pada masanya.

Semua dasar akan menghadapi tentangan, baik perubahan iklim, pendidikan, pencen atau pemotongan anggaran perbelanjaan

Perdana menteri juga mesti mewakili negara pada saat-saat kesedihan nasional: banjir, kebakaran hutan, pengebumian tentera.

Beliau mesti menanggung beban kesedihan dan mengucapkan takziah atas nama negara dan dilihat sebagai ikhlas.

Ini adalah sebahagian daripada tugas untuk menguruskan krisis, sama ada malapetaka ekonomi atau ancaman nasional.

Keputusan mesti dibuat dengan cepat berdasarkan maklumat yang ada.

Kadang kala pemerintah tidak boleh menunggu sehingga mereka mempunyai semua maklumat; mereka perlu bertindak pantas dan harus mempercayai penilaian mereka.

Kritikan itu datang kemudian. Hanya penentangan yang mempunyai keuntungan dari pandangan belakang.

Perwakilan ini juga memerlukan penglibatan mereka dalam forum antarabangsa: PBB, G20, ASEAN, APEC.

Untuk menulis mengenai perdana menteri, semua peranan ini perlu dikekalkan. Ini adalah cabaran hebat yang menguji mereka semua; tidak semua yang mampu mengatasinya. Itu tidak menghairankan.

Perjuangan mereka tidak perlu menimbulkan rasa simpati; mereka berjuang mati-matian untuk peranan itu. Tetapi kita boleh cuba memahami apa yang mesti mereka lakukan.

-BebasNews
Please follow and like us:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here