GAMBAR: Disney Movies.

Oleh Azizi Ahmad

DONGENG Peter Pan merupakan protagonis eponim yang menempati tempat mitos bernama Never-Never Land, di mana kanak-kanak tidak pernah menjadi dewasa.

Bagi mereka yang memiliki sindrom Peter Pan, mereka boleh menjadi dewasa tetapi jarang mahu memikul tanggungjawab itu dan menerapkan norma sosial yang berkaitan dengan pertambahan usia. Sindrom ini yang kadang-kadang disebut sebagai kegagalan untuk mendewasakan diri atau menjadi matang, ia bukanlah diagnosis klinikal.

Malah, ada yang berusia hampir 40 tahun tetapi memilih untuk tidak bekerja dan sebaliknya tinggal bersama keluarga yang sanggup bersedia menanggung dan menampung kehidupan terutama saudara terdekat.

Namun begitu, terapi dapat membantu mereka yang merasa tidak selesa ketika membesar memahami punca kesukaran mereka. Melalui berkat kesabaran dan usaha kerja keras, mereka dapat beralih ke alam dewasa yang bahagia.

Sindrom Peter Pan dicipta oleh ahli psikologi Dan Kiley dalam bukunya Peter Pan Syndrome: Lelaki yang Tidak Pernah Membesar. (1983).

Kiley terlibat dalam merawat remaja lelaki yang bermasalah. Dia mendapati bahawa ramai remaja yang membesar menjadi lelaki dewasa berusaha untuk tidak menerima tanggungjawab orang dewasa.

Beberapa ciri sindrom Peter Pan mungkin termasuk:

• Pengangguran atau pengangguran kronik. Mereka juga mungkin enggan mencari pekerjaan dan mungkin selalu tidak diterima bekerja kerana masalah ketidakhadiran atau berkelakuan tidak baik.

• Tidak melakukan pengagihan tugasan kerja yang adil di rumah. Seseorang mungkin berkahwin dan mempunyai anak, tetapi menghabiskan sebahagian besar hari mereka bermain permainan video semasa pasangannya bekerja, mengurus rumah tangga, dan menjaga anak-anak.

• Mengandalkan orang lain untuk menjaga tanggungjawab kewangan. Seseorang yang menghidap sindrom Peter Pan mungkin bergantung pada orang lain untuk mengurus masalah kewangan (tanpa menyumbang sesuatu yang bernilai sebagai balasan seperti membayar atau membiayai penjagaan anak).

• Gagal bertanggungjawab. Seseorang mungkin tinggal di rumah bersama ibu bapa mereka walaupun ada peluang untuk mendapatkan wang, pekerjaan, atau berpindah untuk hidup sendiri.

Kiley mendakwa keengganan untuk bersikap dewasa merupakan kelemahan dan kekurangan pihak lelaki.

Beliau juga percaya wanita yang mengongkong pasangan lelaki mereka (juga dikenali sebagai Dilema Wendy) dapat memungkinkan lelaki ini untuk terus mengelak tanggungjawab sebagai orang dewasa.

Sindrom Peter Pan bukanlah diagnosis yang diakui secara klinikal, tetapi ia merupakan sindrom yang baru dikenal pasti. Berikutan ini, tidak banyak kajian yang meneroka fenomena tersebut.

Beberapa faktor yang mungkin berperanan dalam sindrom Peter Pan termasuk lah peranan gender, keresahan dan kebimbangan, kesepian, takut akan komitmen, helikopter keibubapaan dan diagnosis kesihatan mental

Sindrom ini adalah mengenai penolakan untuk memikul tanggungjawab dan membentuk hubungan timbal balik.

Makna kedewasaan dan kematangan berbeza secara signifikan antara budaya.

Dalam beberapa budaya, ada yang tinggal bersama keluarga mereka seumur hidup dan menunjukkan kedewasaan mereka dengan berkahwin atau mempunyai anak.

Pada yang lain, ciri dewasa adalah kemampuan untuk hidup berdikari dan jauh dari ibu bapa seseorang. Dengan kata lain, ciri khas sindrom ini tidak semestinya ada gejala tunggal, melainkan kegagalan untuk menerapkan norma-norma dewasa yang biasa.

Sebilangan anak muda yang nampaknya mengalami sindrom Peter Pan mungkin memerlukan masa lebih lama untuk membesar kerana kekuatan di luar kawalan mereka.

Yang mengatakan, ketidakupayaan untuk meninggalkan rumah atau mencari pasangan tidak selalu menjadi bukti bahawa seseorang mempunyai sindrom Peter Pan.

Faktor sosiologi dan ekonomi yang kompleks juga boleh melambatkan proses ketika seseorang mencapai tonggak tertentu.

Anak muda biasa menjadi bebas daripada segi kewangan pada usia yang lebih tua daripada generasi sebelumnya. Sebahagian hal ini adalah disebabkan oleh perubahan pasaran kerja, kenaikan biaya pendidikan, kenaikan harga sewa, dan banyak faktor lain.

Kedewasaan atau kematangan ditunjukkan melalui kesediaan seseorang untuk berusaha mencapai tonggak dan bertanggung jawab atas tindakannya.

Dalam banyak kes, kegagalan seseorang untuk membesar matang membahayakan orang di sekeliling mereka.

Individu dengan sindrom Peter Pan mungkin tidak melihat gejala mereka sebagai masalah. Terapi keluarga atau kaunseling pasangan dapat membantu seisi keluarga memahami dinamik mereka sekarang.

Dalam terapi, mereka dapat menangani sumbangan mereka sendiri dan berusaha untuk menjalin hubungan yang lebih sihat dan seimbang. Ahli terapi yang baik dapat menguraikan tugas-tugas ini menjadi langkah-langkah yang dapat dikendalikan, membantu seseorang memperbaiki kehidupannya dengan stabil.

– BebasNews
Please follow and like us:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here