SECARA umumnya (mungkin dalam bahasa #duksekkungdumah ) senario pentadbiran dan pengurusan negara kita akan kekal tidak memberangsangkan sekiranya ahli-ahli politik daripada kelompok sama dan sedia ada kekal dipilih menjadi perdana Menteri.

Ramai pakar dan ahli penganalisis mencadangkan perlunya pembaharuan, pertukaran , pelarasan di buat supaya negara dan rakyat mampu untuk terus bergerak ke hadapan dan menikmati kehidupan yang lebih baik.

Sejak tahun 2018 (selepas PRU14) , rakyat beranggapan mereka yang dipilih adalah dari ‘kaum radikal’ tetapi jelas mereka ini juga adalah acuan ‘narsisis yang dipelajari dari Machiavelli’.

Faktor keghairahan dan “merasa pilihan terbaik” setelah keputusan Pilihan Raya Umum 2018, berubah menjadi kekecewaan dan kebencian, berikutan peristiwa 2020.

“Harapan” yang sebelum ini di kecapi seketika berubah kepada ‘kekecewaan’ bagi hampir semua penduduk negara ini.

Sebenarnya, pilihan apakah atau pilihan seperti manakah yang belum pernah ditawarkan sebelumnya yang kita inginkan?

Dalam bahasa mudah, kita seharusnya mencari dan memilih ‘Al-Amin’. Titik ! Tidak perlu diterangkan siapa itu Al-Amin..

Kumpulan ‘Al-Amin’ ini harus mewujudkan dan menonjolkan visi dan misi , menentukan objektif dan pelan tindakan untuk 5 tahun ke depan, bukan sekadar bercakap dan berjanji menjadikan negara dan warga lebih gemilang.

Benar, pelan perancangan mudah dinyatakan, tetapi pelaksanaan tindakan biasanya tidak menjadi seperti yang diharapkan. Ini bukan semudah program ‘Mencari Ramli’ atau ‘Melotop’.

Untuk memilih pemimpin nombor 1 Malaysia atau Perdana Menteri (PM), seseorang itu haruslah individu yang sangat dihormati, yang memperoleh penghormatan dan sokongan dari hampir semua rakyat Malaysia tanpa mengira bangsa atau agama.

Seseorang yang dibanggakan oleh rakyat Malaysia, untuk memimpin yang dipilih melalui proses pilihan raya dan menjadi Anggota Parlimen Pemimpin terpilih , harus juga disokong oleh ‘kelompok bukan kroni’ dengan calon Menteri boleh diamanahkan untuk memimpin berbagai Kementerian.

Personaliti pembantu juga harus bukanlah dari ‘kelompok bukan kroni’; mungkin ahli korporat terbukti unggul dan hebat dalam bidang masing-masing, yang bukan hanya bersih tetapi juga nampak bersih. Bahkan memenuhi kriteria – Bersih, Cekap dan Amanah.

Personaliti yang dicadangkan (termasuk yang lain untuk dilantik ke kelompok), akan dilantik sebagai Senator dan seterusnya ke pelbagai jawatan Menteri, berbanding dengan yang dipilih sebagai anggota Parlimen.

Individu dalam ‘kelompok bukan kroni’ Tidak akan menjadi wakil rakyat atau Ahli Parlimen melalui pilihan raya.

Pemimpin dan ahli kelompok, kemudian akan diumumkan sebagai pasukan teras BARU untuk memimpin negara ini, mengubah Malaysia menjadi negara yang progresif dan memastikan semua rakyat mendapat akses yang sama terhadap kekayaan negara. – melahirkan “Bangsa Malaysia” yang sebenar

Pemimpin bersama-sama dengan kelompoknya, kemudian akan membentuk landasan untuk menarik calon berprinsip ke kumpulan (parti) yang diperbesar.

Calon boleh berkhidmat dan melaksanakan amanah tanggungjawab ditaksir secara bebas, menjadi pilihan.

Calon dikehendaki mengangkat sumpah, menandatangani Akuan Berkanun dan memenuhi syarat-syarat lain sebelum pelantikan mereka.

Calon yang dilantik kemudian mesti diberi alat untuk menjangkau dan melibatkan diri dengan pengundi mereka.

Alat-alat ini merangkumi akses kepada pendanaan, platform untuk penglibatan dan dihubungkan dengan konstituen (untuk melakukan perbahasan yang meriah mengenai perkara-perkara berkaitan yang mempengaruhi konstituen, dan juga mempunyai ahli kelompok yang mengambil bahagian dengan calon yang terlibat dengan konstituen), latihan dan pendidikan.

Pemimpin bersama-sama dengan kelompok dan calon yang dilantik, kemudian mesti disediakan platform media, bagi memastikan negara bebas daripada rasuah.

Keadaan negara, ekonomi dan politik ketika ini berada pada keadaan di mana ia tidak dapat ditangani dengan langkah-langkah tersentap yang sederhana tetapi memerlukan baik-pulih yang komprehensif.

Senario politik semasa menyaksikan calon berprinsip menjauhi diri daripada menawarkan diri, kerana mereka boleh kehilangan kredibiliti jika mereka bergabung dengan parti yang ada, dan pada masa yang sama, memiliki peluang kejayaan yang jauh, dengan berdiri sebagai seorang yang bebas.

Akibatnya, ini juga akan mengelak pemilih yang berprinsip dari tampil dan secara tidak sengaja akan meletakkan negara pada jalan yang sama, dari terus merudum ke bawah sehingga merugikan warganya.

– BebasNews

Please follow and like us:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here