Oleh Muhd. Nur Iman Bin Ramli

SEPANJANG dua ribu tahun bangsa Yahudi hidup dalam buangan (exile) akibat dosa-dosa mereka, ribuan ulama ‘Chazal’ yang mahir tentang Taurat telah dilahirkan. Mereka menghasilkan ribuan catatan hukum-hukum agama yang diwarisi setiap generasi. Apa yang menarik, tidak pernah sekali golongan ini mencadangkan penubuhan sebuah negara untuk melindungi bangsa Yahudi yang hidup sengsara di luar tanah Palestin. Yang ada hanyalah amaran mengenai bahaya menubuhkannya.

Mereka hari ini dikenali sebagai Yahudi Haredi, Yahudi Ortodoks dan juga Ultra-Ortodoks. Mereka percaya satu-satunya era bangsa Yahudi dibenarkan untuk memiliki negara sendiri adalah pada dua ribu tahun lampau, pada masa Tuhan meredai mereka. Apabila masanya sudah tiba nanti, walau tanpa bantuan manusia mahu pun kuasa tentera, mereka bakal dikurniakan sebuah kerajaan yang diasaskan atas pengabdian dan keadilan, dan seluruh dunia akan mengakui kekuasaan-Nya.

Menurut ulasan Talmud (Ketubot 111A) dan ayat-ayat Taurat seperti Exodus 2:22, sebarang usaha mewujudkan sebuah negara Yahudi setelah berlakunya ‘exile’ kedua atau sebelum kedatangan Messiah adalah perbuatan melawan Tuhan dan haram hukumnya. Ianya tetap ditegah walaupun negara itu ditadbir mengikut ajaran Taurat. Tuhan masih menetapkan bangsa Yahudi terus tinggal di bawah kekuasaan bangsa-bangsa lain. Sekiranya larangan ini dilanggar, Tuhan akan menimpakan kecelakaan lebih besar ke atas mereka.

Kitab Taurat dan Talmud adalah panduan utama kaum Yahudi Ortodoks. Tanpa keimanan terhadap kedua-duanya, bangsa Yahudi tidak akan wujud sehingga ke hari ini. Bangsa Yahudi percaya mereka adalah ‘bangsa pilihan Tuhan’ untuk membawa keamanan dan keadilan kepada seluruh bangsa. Hanya dengan memenuhi tugas-tugas itu, mereka akan mendapat kejayaan di akhirat kelak. Mana-mana Yahudi yang menolak ajaran Taurat akan terkeluar dari konsep ‘People of Israel’. ‘Israel’ di sini bukan merujuk kepada sebuah negara, tetapi bangsa.

Yang ‘degil’ menubuhkan Israel di Palestin adalah golongan pemimpin Zionis, yang muncul hanya seratus tahun lalu. Zionis menolak ajaran Taurat, bersifat materialistik dan kesemuanya atheis. Sejurus kemunculannya, mereka ditentang para rabbi Haredi ortodoks, yang yakin Zionisme akan hanya membawa kerosakan dan kemusnahan.

Dakwaan Zionis, bangsa Yahudi harus memiliki sebuah negara dan tentera yang kuat. Mereka melaung seolah merekalah bangsa Israel sebenar. Zionislah yang memulakan fahaman anti-Semitisme pada penghujung kurun ke-19, sehingga kaum Yahudi dibenci oleh setiap negara yang didiami mereka. Zionislah yang menyemarakkan kebencian Nazi Jerman terhadap bangsa Yahudi. Melalui penipuan Zionis, bangsa Yahudi diseksa dan dihambat dari negara kelahiran mereka. Kemudian Zionis menampakkan diri mereka sebagai ‘penyelamat’.

Zionis adalah ibarat ‘kanser dalam tubuh’ bangsa Yahudi, yang berusaha melumpuhkan agama Yahudi dengan penipuan bahkan kekerasan. Jika diimbas semula, masyarakat Yahudi mengalami lebih banyak kesengsaraan dan pertumpahan darah dalam era Zionis. Banyak sekali kesengsaraan di sana-sini berpunca oleh tangan-tangan Zionis. Sedangkan menurut Taurat, jalan menuju keamanan adalah dengan berbaik-baik, dan bukannya memulakan perbalahan dengan bangsa lain.

Kumpulan Yahudi Haredi ortodoks seperti Satmar, Shomer Emunim, Toldos Aharon, Toldos Avrohom Yitzchok, Mishkenos Horoim, Dushinsky, Edah Hachareidis dan Naturei Karta menggelarkan Zionis sebagai ‘shandah’, istilah Yiddish (Yahudi Eropah) yang merujuk kepada ‘individu atau kumpulan Yahudi yang memalukan Yahudi, bukan hanya dengan berbuat kejahatan, bahkan mengesahkan ketakutan dan kebencian masyarakat bukan-Yahudi terhadap Yahudi’. Golongan ini konsisten dalam perjuangan menentang negara Israel, kerana khuatir Zionis akan menggantikan kedudukan agama Yahudi, termasuk nilai-nilai dan cara hidup bangsanya.

Terdapat juga golongan Yahudi sekular yang mengutuk idea-idea Zionisme seperti Yevsektsiya dan Matzpen. Kedua-duanya pro-Komunis dan beberapa kali mengambil nama lain setelah dibubarkan di Soviet Russia, Mesir dan Israel. Bagi Zionis dan para penyokongnya, golongan Yahudi anti-Israel ditohmah sebagai ‘self-hating Jews’, dan pembelot bangsa.

Yahudi ortodoks tetap konsisten menuntut negara Israel dibubarkan. Memandangkan hal itu hampir mustahil, mereka kemudiannya mendesak Zionis berhenti mengguna-pakai nama ‘Israel’ kerana Zionisme tidak mencerminkan bangsa Israel yang sebenar, dan tidak berhak mewakili dan menjadi jurucakap bagi pihak mereka.

Pengaruh besar Zionis ke atas media Barat bukan lagi satu rahsia. Zionis akan memastikan hanya berita menyebelahi mereka yang akan didengar. Propaganda Zionis memperlihatkan seolah semua masyarakat dan ulama Yahudi adalah Zionis. Memang terdapat kumpulan Yahudi yang menyokong dan berkerjasama dengan Zionis, seperti golongan Hasidik, Sephardim, Ortodoks Moden, Religious Zionists dan lain-lain, namun pegangan mereka tidak didasarkan kepada pendapat asal Taurat. Mereka keluar dengan tafsiran Taurat dan Talmud yang memanfaatkan Zionis. Suara golongan rabbi Haredi dan majoriti masyarakat Yahudi ortodoks sentiasa ditekan oleh kumpulan-kumpulan pro-Zionis ini.

Pelbagai usaha dibuat oleh Zionis untuk menarik lebih ramai Yahudi berpindah ke Israel. Antaranya dengan menjanjikan kesenangan kepada keluarga Yahudi yang hidup miskin di negara-negara asing. Pun begitu sambutannya masih tidak menggalakkan. Ironinya, Israel sendiri pun bergantung kepada sokongan ekonomi dari Yahudi di luar. Sekiranya negara Israel begitu bermanfaat kepada bangsa Yahudi, mereka tidak perlu diajak berhijrah ke Israel. Masyarakat Yahudi yang hidup aman damai di luar Palestin hakikatnya tidak ‘selera’ untuk tinggal di Israel. Hal ini kerana Israel sentiasa diancam perang dan pergolakan. Demi kepentingan politik, Zionis sanggup meletuskan perang yang membahayakan nyawa rakyatnya. Ramai yang dahulunya ‘terpesona’ dengan janji Zionis telah berpindah ke negara lain yang lebih aman.

Nur Iman Ramli, Pegawai Eksekutif Persidangan, IAIS Malaysia.

 

 

-BebasNews

Please follow and like us:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here